9 Aplikasi Berbahaya Pada Android

Aplikasi Android Paling Berbahaya yang Tidak Harus Anda Instal

Aplikasi Android Berbahaya


Banyak pakar keamanan memperingatkan bahwa kita harus menghindari toko aplikasi pihak ketiga karena malware dan masalah keamanan. Sayangnya, toko aplikasi resmi seperti Google Play Store dan Apple App Store bisa sama berbahayanya.
Toko aplikasi besar ini masih menjadi mangsa peretas jahat, yang menemukan cara di sekitar langkah-langkah keamanan mereka. 

Play Store sangat rentan, baik karena popularitas Android dan karena tidak memiliki sistem tertutup seperti Apple. Play Store sekali lagi berjuang untuk mencegah momok aplikasi malware palsu. Dan orang-orang masih terlalu percaya karena toko tersebut adalah pasar resmi untuk aplikasi seluler. Mereka percaya bahwa aplikasi di platform itu sah dan tidak melihat alasan untuk berhati-hati.

Berikut adalah 9 aplikasi Android populer tetapi berbahaya yang dapat menginfeksi perangkat seluler, mencuri file dan kata sandi penting, dan bahkan melewati otentikasi dua faktor:

1. Pemutar Musik

Ponsel cerdas sudah dilengkapi dengan pemutar musik yang berfungsi dengan baik, dan hanya ada sedikit alasan untuk menginginkan pemutar musik yang berbeda. Mengunduh pemutar musik baru dapat mengundang celah yang tidak perlu dalam keamanan ponsel untuk aplikasi yang sudah dimilikinya.
Baik BeatPlayer, Music Player telah ditemukan menggunakan AlienBot yang baru ditemukan, trojan perbankan. Dan Fildo Music adalah aplikasi pengunduhan musik ilegal yang berubah menjadi pemutar musik "sah". Kedua contoh ini menunjukkan seberapa cepat hal-hal bisa saja membahayakan perangkat seluler Anda.

2. Peramban Tidak Jelas

Orang-orang berbagi banyak informasi pribadi dengan browser mereka, mulai dari detail login hingga kebiasaan menjelajah dunia maya. Tetaplah berpegang pada browser terkenal yang didukung oleh perusahaan yang bertanggung jawab di mata publik. Peramban yang kurang dikenal seperti UC Browser dan Dolphin Browser telah memasukkan praktik pelacakan dan pelanggaran privasi yang mengerikan.

3. VPN Gratis

Perangkat lunak VPN telah menjadi alat keamanan penting (dan cara yang berguna untuk menjangkau konten yang diblokir). Tapi tidak semuanya bermanfaat. VPN gratis mengklaim mengutamakan pengguna, tetapi mereka sering kali memiliki praktik menghasilkan uang yang curang, seperti menjual data orang. Hindari VPN gratis seperti SuperVPN dan Pacific VPN.

4. Perekam Suara

Seperti halnya pemutar musik, kebanyakan smartphone sudah memiliki perekam suara berkualitas tinggi yang terpasang. Tidak perlu mencoba-coba api dengan menginstal aplikasi yang tidak dikenal dari pihak ketiga. QRecorder adalah aplikasi lain yang ditemukan menggunakan trojan AlienBot.

5. Aplikasi yang Lebih Bersih

Meskipun ada aplikasi "pembersih" telepon yang sah, sebagian besar adalah penipuan yang dapat lebih berbahaya daripada menguntungkan. Super Clean oleh Magical Dev, Cleanit, dan Pembersih Virus (Gratis Antivirus & Pembersih Telepon) semuanya terbukti berbahaya.

6. Aplikasi yang Mengklaim Meningkatkan RAM

Mari kita singkirkan ini sekarang: tidak ada cara untuk meningkatkan RAM ponsel. Aplikasi apa pun yang mengklaim secara berbeda jelas merupakan malware. Ini termasuk aplikasi seperti Memory Safe dan Warehouse Storage.

7. Program AntiVirus Tidak Dikenal

Program antivirus dapat bermanfaat, tetapi Play Store telah dibanjiri dengan aplikasi ini. Semuanya mengklaim sebagai program terbaik di luar sana, menjaga ponsel tetap aman dari virus dan malware. Banyak dari mereka adalah serigala yang menyamar. Tetap berpegang pada merek antivirus yang sah dan terkenal.

8. Aplikasi Pembersih Disk

Orang-orang mengenali aplikasi defragmentasi disk karena perangkat lunak yang sama pada PC. Namun, inilah masalahnya – ponsel tidak memiliki hard drive untuk didefrag. Yang terbaik yang dapat dilakukan aplikasi ini adalah menghapus aplikasi lain untuk membuat lebih banyak ruang di penyimpanan ponsel. Dan itu adalah sesuatu yang orang bisa lakukan sendiri.

9. Aplikasi Detektor Kebohongan

Telepon tidak dapat berfungsi ganda sebagai pendeteksi kebohongan. Itu tidak memiliki kemampuan, dan tidak ada aplikasi yang tiba-tiba mendapatkan kemampuan untuk mendeteksi kebohongan. Seperti dengan aplikasi RAM ekstra, coba abaikan ini.

Cara Menghindari Mengunduh Aplikasi yang Berpotensi Berbahaya

Tidak ada cara yang sangat mudah untuk menghindari malware atau aplikasi yang tidak aman. Bahkan Play Store, dengan semua sumber daya dan pengembangnya, tidak dapat melakukannya. Tetapi ada beberapa hal yang dapat dilakukan siapa pun untuk mengurangi tingkat risiko mereka. Mari kita lihat beberapa cara bijaksana untuk menghindari aplikasi berbahaya:

  1. Untuk memulainya, jangan instal aplikasi yang tidak perlu. Orang-orang cenderung memiliki banyak aplikasi yang tidak digunakan di ponsel mereka. Aplikasi ini tidak hanya menjadi cara potensial bagi peretas luar untuk masuk ke telepon, tetapi juga bisa ditunggangi malware. Selalu periksa nomor unduhan aplikasi, ulasan, dan izin aplikasi sebelum mengunduh.
  2. Cobalah untuk memasukkan dasar-dasar keamanan lainnya juga. Jangan pernah menggunakan kata sandi yang telah digunakan untuk aplikasi/akun lain, selalu aktifkan autentikasi dua faktor, dan sertakan alat keamanan seperti VPN. Aplikasi VPN (jaringan virtual pribadi) sama pentingnya dengan program antivirus karena aplikasi ini mengenkripsi – dengan demikian melindungi – koneksi jaringan perangkat. Ini mencegah peretas menyusup ke ponsel melalui keamanan aplikasi yang buruk.
  3. Cara terbaik untuk menghindari aplikasi berbahaya adalah dengan menerapkan akal sehat dan menghindari mengambil risiko. Tetap up to date dengan praktik keamanan dasar seperti yang disebutkan di atas, dan seharusnya tidak ada masalah besar.
Previous Post
Next Post

0 Comments: